18 April 2021

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

Dikeroyok

Yogya Berdarah, Seorang Pelajar Dikeroyok Dan Dibacok Perutnya Hingga Tewas

Cnndaily.net – Yogyakarta, Seorang pelajar bernama Egi Hermawan (17) tewas setelah di dikeroyok dan ditebas sekelompok orang tidak dikenal di Kota Yogyakarta tadi sore (22/9). Warga Dusun Sawit, Desa Panggungharjo, Kecamatan Sewon, Bantul ini tewas seketika dengan luka parah pada bagian perut.

Pantauan di lokasi pembacokan berada di sebelah timur sebuah swalayan Kelurahan Brontokusuman, Kecamatan Mergangsan, Kota Yogyakarta. Bahkan, sisa bekas darah korban masih berceceran di trotoar yang berada di sebelah timur swalayan tersebut. Sekarang sudah dipasang garis polisi di lokasi kejadian.

Seorang juru parkir swalayan di dekat TKP, Agus (48), menuturkan, kalau kejadian pembacokan itu berlangsung sangat cepat. Menurutnya, sebelum pembacokan tersebut sempat terjadi aksi kejar-kejaran antara sekelompok orang dengan korban dan rekannya.

“Jadi dari perempatan itu (simpang empat Jogokariyan) sempat ramai (terlibat cekcok) dan ada yang lari ke timur lalu dikejar sekelompok orang. Wong sampai ada yang sempat masuk toko juga tadi,” ujarnya saat ditemui di depan Swalayan jejaring, Kelurahan Brontokusuman, Kecamatan Mergangsan, Kota Yogyakarta, Minggu (22/9/2019) malam.

Agus menjelaskan, bahwa kelompok yang mengejar korban dan rekannya kebanyakan mengendarai motor jenis matik. Bahkan, beberapa orang dari kelompok tersebut ada yang membawa gir modifikasi.

Baca Juga :  Intip 5 Potret Cantik Yeslin Wang, Mantan Istri Delon

Baca Juga : Setelah Berhasil Rebut Laki Orang, Kini Mulan Jameela Berhasil Rebut Kursi di DPR

“Yang mengejar tadi ada yang bawa sabuk gir itu. Terus pas kejar-kejaran ada yang tertangkap (Egi) dan dikeroyok tadi,” ujarnya.

“Setelah saya datangi posisi dia (korban) sudah tergeletak di trotoar terus perutnya mengeluarkan darah yang cukup banyak,” imbuh Agus.

Sementara itu, saksi lain, Edi Hartanto mengatakan bahwa kejadian itu terjadi sekitar jam setengah 16.30 WIB. Menurutnya kelompok itu mengejar korban dari arah barat ke timur.

“Saya sempat bingung tadi, ada ramai-ramai di sana (simpang 2 Jogokariyan) terus tiba-tiba ada dua orang dikejar dan satunya langsung masuk ke tempat saya kerja (Warung Bakso) dan sembunyi di kamar mandi,” katanya saat ditemui di tempat kerjanya.

“Nah, yang satunya lari tadi ketangkap gerombolan itu terus dipukuli itu,” sambung Edi.

Mengetahui hal tersebut, Edi sempat ingin melerai perkelahian tersebut. Namun, karena jumlah orang yang mengeroyok Egi banyak dan membawa senjata tajam membuat Edi sempat ragu-ragu.

Baca Juga :  Bocah China BAB di Kolam Renang, Orang Tua Dituntut Rp32 Juta

“Mau saya samperin ternyata ada tiga orang yang megang tali ada girnya itu dan satu (orang) bawa clurit,” sambung Edi.

“Jumlahnya tadi sekitar lima sampai enam motor yang mengejar (Egi) dan mereka boncengan, kebanyakan motornya matic. Terus yang mengeroyok korban sekitar lima sampai enam orang, jadi sistemnya satu di atas motor satunya turun menghajar (Egi),” imbuhnya.

Lebih lanjut, sekitar beberapa menit rombongan tersebut meninggalkan Egi di trotoar. Menurutnya, kondisi korban saat itu sempat bergerak lalu tergeletak di trotoar.

“Jadi setelah korban tidak gerak itu baru mereka tinggal dan lari pakai motor ke arah timur. Terus setelah kejadian polisi datang dan langsung membawa korban ke rumah sakit,” katanya.

Baca Juga : TERUNGKAP, Dibalik Rambut Panjangnya Lucinta Luna Ternyata Hanya Wig

“Yang sembunyi di kamar mandi sempat saya tanyai, dia ngakunya tidak tahu apa-apa dan tiba-tiba dikejar sekelompok orang,” imbuh Edi.

Diwawancarai terpisah, Kapolsek Mergangsan Kompol Tri Wiratmo membenarkan kejadian tersebut. Ia menjelaskan bahwa korban berboncengan dengan rekannya menggunakan motor dari selatan ke utara. Sesampainya di sekitaran simpang 4 Jogokariyan, laju motor korban dihentikan kelompok tersebut.

Baca Juga :  Nelayan Meminta Edhy Prabowo Cabut Larangan cantrang Susi

“Jadi (Egi) berdua naik motor terus dipepet rombongan dan kunci motornya diminta. Karena kejadian itu, teman korban lari dan satunya (Egi tertangkap) ,” katanya saat ditemui di Polsek Mergangsan, Kecamatan Mergangsan, Kota Yogyakarta, Minggu (22/9) malam.

Lanjut Tri, mendapat laporan tersebut polisi langsung menuju lokasi kejadian dan menemukan Egi sudah tergeletak di trotoar. Karena mengalami luka pada bagian perut maka Egi langsung dilarikan ke Rumah Sakit terdekat.

“Tapi saat dibawa ke Rumah Sakit nyawa korban sudah tidak tertolong,” katanya.

Tri mengatakan, dari kartu tanda penduduk yang diperoleh, korban berstatus pelajar. Selain itu, korban adalah warga Kecamatan Sewon namun ber-KTP Kecamatan Mantrijeron, Kota Yogyakarta.

“Saya belum bisa memutuskan lukanya karena apa ya, karena masih menunggu keterangan dari medis. Tapi untuk lukanya tadi di bagian perut, seperti sobekan,” kata Tri.

Tri menambahkan, polisi telah melakukan olah TKP dan saat ini tengah memburu para pelaku bersama dengan anggota Polresta Yogyakarta. Menurutnya, polisi telah mengantongi identitas para pelaku.