12 Januari 2021

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

Bumi

Ilmuwan Temukan Planet Layak Huni Mirip Bumi

Cnndaily.net, MedanTim Astronom berhasil mendeteksi sekumpulan planet yang terletak di bintang terdekat dengan Bumi. Kumpulan planet ini termasuk dengan dua planet mirip Bumi (disebut super-Earth).

Mereka dianggap mirip Bumi lantaran berpotensi layak huni. Bahkan, sebagaimana dilansir dari Science Alert, Rabu (22/1/2020), kedua planet mirip Bumi ini bisa menjadi kandidat sempurna mencari kehidupan di masa depan sebagai pengganti Bumi.

Kedua planet ini ditemukan menggunakan pendekatan tidak langsung bernama metode radial velocity. Mereka bernam GJ 180 d dan GJ229A c, yang masing-masing berukuran 7,5 dan 7,9 kali lipat dari besar Bumi. GJ 180 d dan GJ229A c berjarak 40 dan 19 tahun cahaya dari Bumi.

Orbit dari sekumpulan planet ini secara umum tidak potensial untuk kehidupan manusia. Pasalnya, tipe bintang tempat kumpulan planet ini berada cukup kasar dan tidak ramah terhadap sekitar karena flare dan radiasi tinggi. Namun, hal tersebut tergantung dari seberapa jauh planet dari bintang.

Baca Juga : Dalam Dua Hari Korban Virus Misterius China Melonjak Sampai 139 Kasus Baru

Baca Juga :  Erick Thohir Sebut Ahok Harus Mundur dari Partai Jika Jadi Bos BUMN

GJ 180

Salah satu planet ini selalu menghadap ke bintang, sementara satu lagi berlawanan dengan cahaya bintang.

GJ 180 d memiliki orbit planet selama 106 hari. Tim penelitian berpikir, planet ini bisa berlokasi cukup jauh dari bintang Gliese 180, sehingga posisi salah satu sumbynya tidak akan berlawanan dengan cahaya bintang.

“GJ 180 d merupakan planet yang suhunya paling mendekati Bumi, posisinya tidak tidally lock. Dengan begitu, kemungkinan untuk menjadi pengganti Bumi dan mempertahankan kehidupan jadi makin tinggi,” kata astronom Fabo Feng dari Carnegie Institution for Science.

Baca Juga : Nama Presiden Xi Jinping Salah Diterjemahkan di Myanmar, Facebook Minta Maaf

GJ 229A

Sementara itu, GJ 229A c memiliki periode orbit 122 hari. Namun, bintangnya yakni Gliese 229A berukuran lebih besar dibandingkan Gliese 180. Selain itu, planet ini mungkin berlawanan dengan arah bintang.

Menariknya, Gliese 229A berada dalam sistem biner, dengan sebuah brown dwarf bernama Gliese 229B. Keduanya terbentuk seperti bintang, dengan material gumpalan gas.

Baca Juga :  Mantan Wapres AS Kritik Donald Trump Tangani Protes Kematian George Floyd

GJ 229A c kini resmi merupakan super-Earth yang beriklim paling mirip dengan Bumi. Planet ini menjadi kandidat yang sangat baik untuk mempelajari bagaimana planet bisa terbentuk dan berevolusi.