22 September 2020

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

Provinsi Dengan Jumlah Penduduk Miskin Terbanyak di Indonesia

CNNdaily –  Jakarta, Jumlah penduduk miskin Indonesia tercatat terus meningkat. Dari laporan teranyar Badan Pusat Statistik (BPS), pada Maret 2020 jumlah penduduk miskin mencapai 26,42 juta orang, naik 1,63 juta orang dibandingkan September 2019 dan naik 1,28 juta orang terhadap Maret 2019.

“Mayoritas provinsi mengalami kenaikan persentase kemiskinan. Tertinggi DKI, naik 1,11 poin. Jabar naik 1,06 poin. Jatim, Yogyakarta juga naik,” ujar Kepala BPS, Kecuk Suhariyanto.

Namun demikian, secara total BPS mencatat jumlah penduduk miskin terbanyak berada di Jawa Timur, yakni sebanyak 4,4 juta jiwa. Naik dari jumlah perhitungan September 2019 sebanyak 4 juta penduduk.

Di posisi kedua, ada Jawa Tengah sebanyak 3,98 juta penduduk dari 3,67 juta pada September 2019. Disusul Jawa Barat 3,92 juta penduduk dari 3,37 juta jiwa.

Provinsi dengan penduduk tertinggi selanjutnya adalah Sumatera Utara dengan penduduk miskin sebanyak 1,28 juta, naik dari sebelumnya 1,26 juta penduduk miskin.

Selanjutnya Nusa Tenggara Timur (NTT) yang tercatat sebanyak 1,15 penduduk miskin, naik dari 1,12 pada periode yang sama di 2019.

DKI Jakarta

Adapun DKI Jakarta yang disebut paling tinggi kenaikannya, pada Maret 2020 jumlah penduduk miskin tercatat sebanyak 480 ribu orang.

Baca Juga :  AS Sebut Korut Perintahkan Peretas Mencuri untuk Buat Senjata

Sementara pada September 2019 jumlahnya 362 ribu orang. Sehingga ini tidak menjadikan DKI Jakarta sebagai salah satu Provinsi dengan penduduk miskin terbanyak di Indonesia.

Penduduk Miskin

Angka Kemiskinan Indonesia Bakal Bertambah usai Pandemi Corona

Imbas Pandemi Covid-19, sebanyak 40 persen pelaku usaha mandiri mengalami kemacetan usaha, atau berhenti total. Sementara 52 persen mengalami penurunan pendapatan.

Hal ini dibeberkan oleh Peneliti aktif Lembaga Demografi FEB UI, Zainul Hidayat berdasarkan survey yang dilakukannya secara daring bersama dengan LIPI dan Kemnaker.

Selain itu, sebanyak 35 persen pelaku usaha mandiri mengaku tanpa pendapatan selama pandemi.

“Jadi kalau yang 52 persen tadi mengalami penurunan pendapatan, yang 35 persennya itu tanpa pendapatan. Kemudian 28 persen lainnya mengalami penurunan pendapatan hingga lebih ari 50 persen,” jelas Zainul.

Berdasarkan data Sakernas 2019, pelaku usaha mandiri atau yang berusaha sendiri berjumlah 26 juta pekerja. Sehingga, jika diproyeksikan ke dalam temuan-temuan tadi, akan muncul 10 juta pekerja yang berhenti bekerja.

Sementara untuk pekerja bebas, sebanyak 55 persen mengaku sudah tidak memiliki pekerjaan dan 38 persen order pekerjaan berkurang.

Baca Juga :  Tito Ajak Calon Kepala Daerah Adu Gagasan Isu Corona ketimbang SARA

58 persen tanpa pendapatan dan 28 persen pendapatan berja kurang hingga lebih ari 30 persen.

Jika diproyeksikan dengan data Sakernas 2019, jumlah pekerja bebas/pekerja keluarga jumlahnya 26,5 juta pekerja. Artinya, akan ada sekitar 15 juta pekerja bebas/keluarga akan menganggur dari kelompok pelaku usaha mandiri ini.