24 Januari 2021

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

Tony Fernandes

Pemilik AirAsia Tony Fernandes Berhenti Main Twitter

Cnndaily.net, Surabaya – Beberapa bulan setelah meninggalkan Facebook, bos maskapai penerbangan AirAsia, Tony Fernandes juga meninggalkan platform jejaring sosial Twitter. Hal itu telah dilakukannya sejak awal Januari 2020 ini.

Menurut Tony, tindakan ini menjadi salah satu upaya untuk mengurangi dampak negatif media sosial, yang berasal dari berbagai informasi-informasi yang ada di sana.

“Kini saya merasa jauh lebih baik. Saya tidak menggunakan Facebook dan saya yakin juga akan lebih baik apabila saya tidak menggunakan Twitter. Media sosial kini menjadi tempat amarah” katanya, selasa (14/1/2020).

Disinyalir, langkah Tonya yang meninggalkan media sosial itu dipicu oleh penembakan yang terjadi di masjid di Selandia Baru. Kini bos, AirAsia itu hanya mengaktifkan Instagram dan Linkedin sebagai media sosialnya.

Baca Juga : 5 Fitur Tersembunyi di WhatsApp yang Wajib Kamu Ketahui

Beberapa followersnya menanggapi sikap Tony secara positif.

Setelah cuitan tersebut, kini, 1,3 juta pengikutnya hanya dapat menikmati kolom tweet dan profilnya yang kosong, karena semua tweet Tony telah dihapus.

Baca Juga :  Konsep Pariwisata Halal Danau Toba Tidak akan dihilangkan

Sebelumnya, Tony dikenal sebagai bos AirAsia yang aktif di Twitter, dan sering membagikan cuitannya kepada 1,3 pengikutnya.

Berikut beberapa tweet yang diklaim menjadi tweet terbaik Tony pada 2019.

Pada Januari 2019, Fernandes berbagi foto tentang sekelompok lebah yang berkumpul di tepi jendela di sebuah teluk di bandara Kuala Lumpur.

Dalam tweet-nya, Tony mengatakan bahwa kini bandara tersebut telah memiliki berbagai binatang. Tony menyindir secara halus terkait harga pajak bandara Kuala Lumpur yang tinggi.

“Sekarang kita punya lebah di KLIA 2. Kami punya belatung, tikus, dan sekarang lebah. Mungkin menjadi kebun binatang atau madu KLIA 2. Bisa jadi penghasilan baru yang bisa mengurangi pajak bandara. Selain lelucon, ini berbahaya bagi penumpang dan staf saya. Akankah CEO baru yang tidak komunikatif menyelesaikan masalah ini? ”tulisnya.

Sehari setelah cuitannya beredar, pihak bandara mulai mengasapi kawanan lebah tersebut. Kemudian merespons cuitannya dan mengatakan bahwa segerombolan lebah itu hanya bermigrasi.

Pada bulan Desember 2019, AirAsia menjadi maskapai pertama di dunia yang membuka restoran cepat saji di Mid-Valley Megamall Kuala Lumpur.

Baca Juga :  Samuel Little Membunuh 93 Orang Dalam Empat Dekade

“Ini sungguhan, Restoran Santan pertama kami dibuka pada Desember di Mid Valley. Wow mimpi menjadi kenyataan,”tulis Fernandes.

Baca Juga : Penipuan Modus Baru, Saldo ATM Amblas Rp9 Juta Setelah Pesan GoFood

“Siapa yang menyangka bisnis maskapai ke restoran? kini Waralaba segera dibuka. Kesempatan Anda untuk memiliki restoran cepat saji pertama di ASEAN,” lanjutnya.

Pada September 2019, bos AirAsia itu juga mengejutkan warganet setelah mengunggah kabar bahwa dirinya akan menyerahkan posisi dewan dan manajemennya, agar digantikan oleh generasi pemimpin AirAsia berikutnya.

“Untuk lebih jelasnya: Saya akan tetap menjadi CEO dari grup AirAsia dan CEO dari AirAsia.com, sisa posisi saya di dewan dan manajemen akan diberikan kepada para pemimpin muda yang luar biasa. Begitu banyak dari mereka. Kepemimpinan adalah tentang perencanaan sukses, selalu memberi kesempatan pada pemuda,” tulis Tony.