16 Januari 2021

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

jokervip123

Panglima TNI : Masih Ada Masyarakat Tak Apresiasi Tenaga Medis Tangani Corona

CNNdaily – Jakarta, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengaku prihatin masih ada sebagian masyarakat yang tak memberi apresiasi kepada tenaga medis dalam penanganan virus Corona atau Covid-19.

Hal ini disampaikannya saat memberikan sambutan dalam wisuda daring atau online periode kedua yang dilakukan oleh Universitas Sebelas Maret (UNS), Surakarta, Sabtu (2/5/2020).

“Ada satu fenomena sosial yang saya pandang memprihatinkan, dalam penanganan masalah kesehatan semacam ini, sudah tentu para tenaga kesehatan menjadi ujung tombak. Mereka berjuang sekuat tenaga tak kenal waktu merawat para pasien Covid-19. Dan karena sifat virus itu, para dokter dan tenaga medis lainnya harus bekerja dalam kondisi yang sangat tidak nyaman selama berjam-jam menggunakan alat pelindung diri,” ucap Panglima TNI.

“Mereka mengorbankan keselamatan dirinya sendiri untuk membantu dan melayani orang lain. Seharusnya melihat hal seperti itu, masyarakat luas memberi apresiasi. Namun, ternyata, ada sebagian masyarakat yang bertindak sebaliknya,” lanjut dia.

panglima TNI

Dia menuturkan, tenaga medis dewasa ini adalah pahlawan yang berada di garda terdepan melawan virus Corona atau Covid-19. Dia pun mempertanyakan, apakah saat ini memang semua orang sudah kehilangan semangat kekeluargaannya.

Baca Juga :  Penyelenggara Umrah Jawa Barat Meminta Pemerintah Memfasilitasi Reschedule

“Apakah kita sudah kehilangan semangat kekeluargaan, gotong royong, dan jiwa ketimuran yang selama ini kita banggakan? Fenomena ini dapat menjadi bahan penelitian sosial. Apakah ini dampak kemajuan teknologi komunikasi melalui media sosial yang membuat kita semakin individualis?” tanya Hadi.

Ketua Dewan Penyantun UNS ini menerangkan, penanganan pandemi Corona atau Covid-19 saat ini, bisa dianalogikan dengan peperangan. Dan, virusnya sebagai musuh.

“Indonesia sebagai sebuah negara harus mengerahkan seluruh sumber daya yang ada. Seluruh komponen harus bersatu,” kata Panglima.

Tenaga Medis yang menjadi korban COVID-19

Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mencatat, sebanyak 25 dokter meninggal dunia terkait Corona COVID-19. Data tersebut dihimpun hingga 29 April 2020.

“Sejauh ini yang terkonfirmasi ada 25 yang meninggal terkait COVID-19,” terang Humas PB IDI Halik Malik saat dikonfirmasi Health Liputan6.com, Rabu (29/4/2020).

Dokter-dokter yang meninggal tersebut ada yang berstatus positif COVID-19 dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) COVID-19. Hingga kini, IDI masih menelusuri penyebab kematian para dokter tersebut.

Berikut ini daftar 25 dokter yg dilaporkan meninggal karena positif dan PDP COVID-19:

Baca Juga :  WHO Berharap Dapat Bekerja Sama dengan Biden Atasi Covid-19

1. Prof. DR. dr. Iwan Dwi Prahasto (Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada)

2. Prof. DR. dr. Bambang Sutrisna (Guru Besar Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia)

3. dr. Bartholomeus Bayu Satrio (IDI Jakarta Barat)

4. dr. Exsenveny Lalopua, M.Kes (Dinas Kesehatan Kota Bandung)

5. dr. Hadio Ali K, Sp.S (Perdossi DKI Jakarta, IDI Jakarta Selatan)

6. dr. Djoko Judodjoko, Sp.B (IDI Bogor)

7. dr. Adi Mirsa Putra, Sp.THT-KL (IDI Bekasi)

8. dr. Laurentius Panggabean, Sp.KJ (RSJ dr. Soeharto Herdjan, IDI Jaktim)

9. dr. Ucok Martin Sp. P (Dosen FK USU, IDI Medan)

10. dr. Efrizal Syamsudin, MM (RSUD Prabumulih, Sumatera Selatan, IDI Cabang Prabumulih)

11. dr. Ratih Purwarini, MSi (IDI Jakarta Timur)

12. Laksma (Purn) dr. Jeanne PMR Winaktu, SpBS di RSAL Mintohardjo. (IDI Jakarta Pusat)

13.  Prof. Dr. dr. Nasrin Kodim, MPH (Guru besar Epidemiologi FKM UI)

14. Dr. Bernadetta Tuwsnakotta Sp THT meninggal di RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo (IDI Makassar)

Baca Juga :  Total 32 Pasien Positif Covid-19 Meninggal Dunia per Tanggal 20 Maret 2020

15. DR.Dr. Lukman Shebubakar SpOT (K) Meninggal di RS Persahabatan (IDI Jakarta Selatan)

16. Dr Ketty di RS Medistra (IDI Tangerang Selatan)

17. Dr. Heru S. meninggal di RS Pusat Pertamina (IDI Jakarta Selatan)

18. Dr. Wahyu Hidayat, SpTHT meninggal di RS Pelni (IDI Kabupaten Bekasi)

19. Dr. Naek L. Tobing, SpKJ meninggal di RSPP Jakarta (IDI Jakarta Selatan)

20. Dr. Karnely Herlena meninggal di RS Fatmawati (IDI Depok)

21. Dr. Soekotjo Soerodiwirio Sp Rad meninggal di RS Hasan Sadikin Bandung (Dosen FK Unpad, IDI Bandung)