18 April 2021

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

apbn pemprov dki

apbn pemprov dki

Anggaran Fantastis Pemprov DKI Jakarta Untuk Lem dan Ballpoint Capai Milyaran?

Cnndaily.net, Jakarta – Pemprov DKI Jakarta kembali membuat anggaran kontroversial. Selain membuat anggaran untuk membeli lem aibon dengan total biaya mencapai Rp 82 miliar, Pemprov DKI Jakarta juga menganggarkan pembelian ballpoint mencapai Rp 123 miliar.

Anggaran itu tercantum dalam Kebijakan Umum Anggaran Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) tahun 2020. KUA-PPAS ini di buka melalui portal situs resmi penyedia data Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) DKI, apbd.jakarta.go.id.

Daftar harga ballpoint dengan spesifikasi Pen Drawing 0,1 itu harga satuannya disebutkan sebesar Rp 105.000 seperti diunggah akun twitter @Iekopr

Baca juga : Presiden Jokowi Minta Ekspor Bahan Mentah Dibatasi

Namun, ketika mencari tahu harga ballpoint dengan spesifikasi yang sama tersebut dari berbagai sumber, ternyata harganya hanya Rp 7.500 saja per buah.

Kejanggalan ini diungkap oleh Anggota Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI Jakarta William Aditya Sarana melalui akun twitternya. William merasa heran anggaran untuk lem Aibon dan ballpoint yang mencapai miliaran rupiah.

Dalam Rancangan APBD 2020 dituliskan anggaran lem Aibon mencapai RP 82,2 miliar. Untuk Buzzer pariwisata Rp 5 miliar. Untuk Ballpoint Rp 123 miliar.

Baca Juga :  Gara - Gara Berita Hoaks, Tanah Papua Kembali Rusuh

Terkait hal itu, Sekretaris Dinas Pendidikan DKI Jakarta Susi Nurhati mengakui kalau pihaknya sudah merevisi anggaran itu. Namun pihaknya, kata Susi, juga sedang melakukan pemeriksaan ulang.

Baca juga : Indonesia Pesan 2 Jet Tempur Canggih (AS), F-16 Block 72 Viper Terbaru

“Kami sudah revisi. Tapi kami lakukan pengecekan ulang untuk menyisir kembali seluruhnya,” ujar Susi saat dihubungi, Selasa (29/10/2019).

Kekinian, dokumen soal anggaran pada situs penyedia informasi Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun 2020 apbd.jakarta.go.id pun telah dihapus.

Sebelumnya, dokumen itu masih bisa diakses hingga pukul 22.30 WIB. Dalam situs itu diungggah rincian anggaran pembelian alat tulis kantor (ATK).