27 Februari 2021

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

Kabut-asap

Kabut-asap

Kabut Asap Selimuti Palembang Pagi Ini, BMKG: Terekstrem Selama Karhutla

CNNdaily.net, PalembangKabut asap sisa kebakaran lahan menyelimuti Kota Palembang dan sekitarnya pagi ini. BMKG menyebut jika ini kabut asap terekstrem di tahun 2019.

Menurut catatan BMKG di Stasiun SMB II Palembang, angin permukaan umumnya dari arah Timur-Tenggara. Kecepatan 5-20 Knot (9-37 Km/Jam) mengakibatkan potensi masuknya asap akibat Karhutla ke wilayah Palembang dan sekitarnya.

Sementara berdasarkan sumber LAPAN pada 14 Oktober tercatat beberapa titik panas di wilayah sebelah Tenggara Kota Palembang dengan tingkat kepercayaan di atas 80%. Hal ini berkontribusi asap ke wilayah Palembang, yakni pada wilayah Banyuasin, Pampangan, Tulung Selapan, Pedamaran, Pemulutan, Cengal hingga Pematang Panggang dan Mesuji.

Baca Juga : Sekjen PDIP Sebut Wiranto Mulai Belajar Jalan

Sementara untuk total titik panas dengan tingkat kepercayaan di atas 80%, di Bumi Sriwijaya sebanyak 260 titik. Titik panas terbanyak pada wilayah Ogan Komering Ilir 139 titik panas dan Banyuasin 67 titik panas.

“Kondisi ini menjadikan kondisi terekstrem selama berlangsungnya Karhutla dengan indikasi kuantitas dan jarak pandang yang terjadi,” kata Kasi Observasi dan Informasi BMKG stasiun SMB II Palembang, Bambang Beni dalam keterangan tertulis yang diterima CNNdaily, Senin (14/10/2019).

Baca Juga :  Teroris Cirebon Merencanakan Untuk Membuat Bom Beracun , Apa Itu Abrin?

Bambang menyebut jika intensitas asap umumnya meningkat pada pagi hari pukul 04.00-08.00 WIB dan sore hari pukul 16.00-20.00 WIB dikarenakan labilitas udara yang stabil pada waktu-waktu tersebut.

Fenomena asap sendiri diindikasikan dengan kelembapan yang rendah dengan partikel-partikel kering di udara, mengurangi jarak pandang, beraroma khas, perih di mata, mengganggu pernafasan dan matahari terlihat berwarna oranye atau merah pada pagi/sore hari. Hal ini berpotensi memburuk jika adanya campuran kelembapan yang tinggi sehingga membentuk fenomena kabut asap yang umumnya terjadi pada pagi hari.

Terkait jarak jarak pandang, tercatat pagi ini jarak pandang terendah berkisar antara 50-150 meter dari pukul 06.30-08.30 WIB dengan kelembapan pada saat itu 95-96% dengan keadaan cuaca Asap.

Bahkan akibat kabut asap, tercatat pula ada delapan penerbangan di Bandara Palembang mengalami delay (tertunda). Tertundanya penerbangan ini pun sudah terjadi beberapa kali sejak kabut asap.

Meskipun kabut asap tebal dan ekstrem, BMKG memprediksi akan terjadi hujan di wilayah Sumatera Selatan bagian barat-utara seperti Musi Rawas, Lubuklinggau, Muba, Lahat dan Muaraenim pada 17-18 Oktober mendatang.

Baca Juga :  Ikut Challenge Pria Berumur 42 Tahun meninggal Saat Makan Telur ke 42

Baca Juga : Viral Bisnis Jual Beli Ketombe, Ini Kiash di Baliknya yang Bikin Haru

Sedangkan secara lokal, kondisi hujan akibat faktor lokal akan tetap berpotensi di wilayah bagian barat Sumatera Selatan dikarenakan kelembapan udara lapisan atas cukup memadai untuk pertumbuhan awan. Biasanya hujan yang terjadi berlangsung sebentar, sporadis dan berpotensi petir disertai angin kencang.

“BMKG Sumsel menghimbau kepada masyarakat untuk senantiasa menggunakan masker dan berhati-hati saat bertransportasi pada pagi hari pukul 04.00-08.00 WIB dan sore hari pukul 16.00-20.00 WIB. Hal ini seiring potensi peningkatan partikel udara kering di udara dan menurunnya jarak pandang,” kata Bambang.