28 Februari 2021

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

Murid SMK Menado Tikam Guru Hingga Tewas

Guru Agama di Manado Teriak: Dalam Nama Yesus! Usai Ditusuk Siswanya

Cnndaily.net, Jakarta – Seorang guru agama Kristen SMK Ichthus, Kecamatan Mapanget, Kota Manado, Sulawesi Utara ditikam hingga tewas oleh FL yang tidak lain adalah muridnya sendiri. FL diduga kesal karena dipergoki dan ditegur Alexander ketika ketahuan merokok.

Penusukan tersebut terjadi pada Senin (21/20/2019). Aksi yang di lakukan FL terekam dalam video dan beredar di WhatsApp. Sontak saja menghebohkan publik steelah videonya tersebar di media sosial.

Dalam video itu, tampak FL, berseragam sekolah putih – abu-abu, menggenggam senjata di tangan kanannya, sementara Alexander, berjaket merah, tergolek di rerumputan, tak berdaya dianiaya FL.

Baca Juga: Kekuatan Dasar Alam yang Mengendalikan Interaksi di Kehidupan

FL terus menyerang Alexander menggunakan senjata pada genggamannya, sampai helm biru yang dikenakan Alexander lepas.

Alexander pun berusaha menghentikan muridnya, tetapi tak berhasil. Ia sempat meneriakkan nama Tuhan ketika dihajar FL.

“Dalam nama Yesus! Dalam nama Yesus! Setop, setop! Dalam nama Yesus!” seru korban.

Setelah itu FL pergi, dan sang guru bangkit berdiri lalu berjalan ke arah seorang wanita berpakaian cokelat yang datang menghampirinya.

Baca Juga :  Ingin Diet Lebih Sukses? Ganti teh atau kopi dengan Teh Hijau

“Tolong! Bawa akang ke rumah saki (Tolong bawa saya ke ke rumah sakit! -red) Bawa akang ke rumah saki! Bawa akang ke rumah saki!” teriaknya.

Alexander dilarikan ke RS AURI seusai kejadian itu, lalu dirujuk ke Rumah Sakit Prof Kandouw Malalayang. Di sana ia mengembuskan napas terakhir pada sekitar pukul 20.45 WITA akibat sembilan luka tikaman.

Baca Juga: 6 Tips Move On Dari Kenangan Massa Lalu Tanpa Menyakiti Diri Sendiri

Kejadian nahas ini berawal saat korban menegur siswa C, FL, dan OU karena kedapatan sedang merokok di lingkungan sekolah pada pagi hari. Korban kemudian menyuruh FL pulang. Lalu OU protes dan terlibat adu mulut dengan korban.

Beberapa saat kemudian, FL datang kembali ke sekolah, membawa pisau. Tanpa basa-basi, FL langsung menikam tubuh korban, yang sedang duduk di sepeda motor Suzuki Nex DB 3261 AL. Usai menganiaya korban, pelaku langsung melarikan diri.

Kapolsek Mapanget Ajun Komisaris Muhlis Suhani membenarkan bahwa korban sudah meninggal.

Baca Juga :  Jacob Blake Bakal Lumpuh usai Ditembak Tujuh Kali oleh Polisi AS

“Iya, benar, korban meninggal dunia. Kami lagi melakukan pengusutan terkait kasus ini,” kata dia, seperti diberitakan Zonautara.com– kepada CNNdaily.net.