30 Oktober 2020

Berita Indonesia dan Dunia, Kabar terbaru terkini, Politik, Peristiwa, Bisnis, Bola, Teknologi dan Peristiwa

China Mengecam Pejabat AS Kunjungi Taiwan, Ancam Akan Bertindak

CNNdaily – Jakarta, China mengecam kunjungan tingkat tinggi pejabat Amerika Serikat ke Taiwan dan mengancam akan bertindak.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan bahwa China sangat menentang kunjungan Wakil Menteri AS Keith Krach karena akan mendorong sikap arogan pasukan separatis kemerdekaan Taiwan.

Dia memperingatkan Beijing akan memberikan tanggapan yang diperlukan, namun tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

“Kunjungan Krach secara serius melanggar Prinsip Satu China dan merusak hubungan AS-China serta perdamaian dan stabilitas selat Taiwan”, kata Wang pada Kamis (17/9) seperti dikutip dati AFP.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Krach dikirim ke Taipei untuk menghadiri upacara peringatan mendiang Presiden Lee Teng-hui pada Sabtu esok.

China mengecam

China selama ini menganggap Taiwan sebagai bagian wilayahnya dan berjanji bakal merebut, meski dengan kekerasan. Tiongkok juga menentang setiap kontak resmi Taiwan dengan negara lain.

Pendekatan AS ke Taiwan

Di sisi lain, kunjungan ke Taiwan itu terjadi ketika tensi hubungan kedua negara adidaya sedang panas. AS dan China bersitegang terkait urusan perdagangan, dominasi teknologi, keamanan dan hak asasi manusia.

Baca Juga :  Miliarder Ciputra Meninggal Dunia Dan Jenazah Ciputra Diperkirakan Tiba di Jakarta Besok

Pendekatan AS ke Taiwan dinilai menjadi sumber perselisihan baru bagi Washington dan Beijing.

Kedatangan Krach merupakan kunjungan pejabat AS kedua setelah Menteri Kesehatan Alex Azar pada Agustus lalu.

Azar berkunjung ke Taiwan bulan lalu untuk menyoroti upaya Taipei yang dipuji karena dinilai berhasil mengendalikan penyebaran Covid-19.

Krach diagendakan berada di Taiwan selama tiga hari untuk bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen dan sejumlah pejabat senior lainnya.

Kunjungan Krach melanjutkan agenda serupa kedatangan Azar ke Taiwan. Hingga saat ini AS dan Taiwan masih mempertahankan hubungan tidak resmi sejak terjadi jeda diplomatik.

Beijing telah meningkatkan tekanan diplomatik dan militer sejak Presiden Tsai Ing-wen berkuasa karena memandang Taiwan sebagai negara berdaulat de facto dan
bukan bagian dari “satu China”.

Taiwan merupakan wilayah yang dinilai China membangkang karena ingin memerdekakan diri.